Tragedi Sambal Pahit dan Nasi Hambar

Kejadian ini udah agak lama sih sebenarnya, tapi karena tadi sama anak-anak dibahas lagi enggak apa apa deh diceritain. Cerita bermula ketika saya sibuk sekali seharian sampai sampai enggak sempat makan. Kemudian ketika semua urusan kelar, saya baru ingat kalau ternyata ada rapat sama teman-teman JCD dan saya telat. Akhirnya dengan langkah gontai, wajah kucel mengantuk dan rambut halus bagai sehabis creambath saya pergi ke tempat rapat yang telah dijanjikan. Kampretnya adalah, kalau biasanya kita rapat di semacam pujasera / foodcourt versi merakyat, kali ini kita rapatnya di gazebo Universitas Brawijaya Malang. Pas banget buat memperparah penderitaan manusia kelaparan semacam saya. Rapat berlangsung cuma sekitar 2 jam, and that was the longest two hours in my life ever!

Setelah rapat berakhir, si ketua JCD, Alan mengajak kami untuk makan bersama. Mungkin dia enggak tega melihat anak buahnya yang bulet-bulet unyu ini mengempis gara gara kekurangan asupan nutrisi. Walaupun namanya makan bareng, tapi bayarnya tetep sendiri-sendiri. Dari sekian banyak anggota JCD hanya Dana dan Inyo yang menyetujui ajakan Alan. Kamipun memutuskan untuk pergi ke Warung Sambal-Sambal yang letaknya lumayan jauh dari lokasi. Oke sip, sabarlah sebentar lagi cacing-cacingku sayang, sebentar lagi kita akan berpesta.

ss

Sampai sana kami langsung memesan makanan. Saya lupa kalau sebenarnya ada satu fakta tentang Warung Sambal-Sambal yang sudah diketahui semua pengunjungnya. Warung Sambal Sambal enggak pernah sepi!. Jadilah kami masih harus menunggu lama untuk mendapatkan makanan. Ya sudah, daripada menggerutu kami menghabiskan waktu sambil mengobrol. Saat itu si Inyo terlihat sedang susah sekali wajahnya. Ketika ditanya, dia bilang sedang ada masalah dengan pacarnya. Well, kami engga begitu memperhatikannya lagi dan terus mengobrol.

ss1

Akhirnya makanan pesanan kamipun datang. Dengan wajah penuh nafsu saya mulai mengambil nasi, lauk dan sambal secara anarki. Saya, Dana dan Alan akhirnya makan dengan gembira (terutama saya) sementara Inyo sedang terlihat berusaha menelpon seseorang dengan wajah kebingungan. Baru beberapa suapan makanan, masalah dimulai.

Inyo                        : (membanting HP)

Dana dan Nizar   : (menoleh sambil tetap mengunyah makanan)

Alan                       : (makan dengan rakus)

Inyo                        : (menghela nafas panjang)

Dana dan Nizar   : (berhenti mengunyah)

Alan                       : (makan dengan rakus)

Inyo                        : “Aku putus mas…”. (memasang muka memelas)

Dana dan Nizar   : (melongo)

Alan                       : (masih makan dengan rakus)

Inyo                        : (menangis)

Dana dan Nizar   : (bingung lalu kehilangan nafsu makan)

Alan                       : (Mengambil nasi gara gara makanan di piringnya habis)

Suasana langsung berubah menjadi awkward. Dana bingung bagaimana cara untuk menjadi teman yang baik ketika hal seperti ini terjadi. Saya sendiri juga bingung mau ngapain. Kalau di FTV biasanya sih pas adegan cewek diputusin terus teman ceweknya akan memeluknya dan mereka akan menangis bersama. Tentu saja saya nggak akan melakukan itu karena pasti bakal aneh bagi pengunjung rumah makan untuk makan sambil menonton dua pria berwajah boros berpelukan ala teletabis sambil menangis bersama. Yang jelas saat itu nafsu makan saya jadi hilang gara-gara suasananya jadi nggak enak. Nasi beserta lauk yang saya makan terasa hambar dan sambalnya terasa pahit. Lengkap sudah kekampretan hari ini. Demi mengusir suasana tidak nyaman ini, Dana berinisiatif untuk menawarkan makanan kepada Inyo. Tetapi dengan gaya cool khas ABG telat puber yang menurut saya lebih mirip gaya vokalis D Massiv inyo menolak dengan tetap mempertahankan kemurungannya.

DMasiv-Rian

“Nggak mas, makasih”

Keadaan ini berlangsung hingga kami akan pulang. And Yeah, sarapan saya yang sangat telat kali ini disponsori oleh tragedi yang menghilangkan semua kemampuan lidah saya untuk merasakan enaknya sambal, belut serta teman teman dan handai taulannya yang telah kami pesan. Nafsu makan saya hilang dan saya masih kepikiran nasib Inyo hingga malam. Bagaimana kondisinya sekarang dan lain sebagainya. Saya tetap kelaparan dan nggak nafsu makan. Sungguh kampret.

Besoknya, saya telat datang rapat lagi. Ketika datang dan melihat Inyo, saya langsung menghampiri dia dan bertanya.

Saya  : “Piye masalahmu wingi nyo?” (Bagaimana masalahmu kemarin nyo?)

Inyo   : “hehehe.. wes balikan kok mas” (hehehe.. sudah balikan kok mas)

Saya  : (Siram Inyo pakai bensin lalu bakar)

Kampretnya ternyata berlanjut dan berlarut-larut

Advertisements

33 thoughts on “Tragedi Sambal Pahit dan Nasi Hambar

  1. ngahahaha…. bener super kampret condition emang. tapi syukurlah udah balikan. besok2 kalo mau makan, nikmatin dulu aja. baru mikir masalahnya setelah perut kenyang. penak toh ..

  2. itu bukane harusnya “warung spesial sambal” ya…?

    klo saya sih gak kaget…udh bnyak kasusnya org pacaran –> putus nangis2 plus galau –> bsoknya balikan dan cengengesan…hahaha

  3. hahaha, ngakak gue baca cerita lo. emang kalo di ftv sih ya dipeluk gitu yak kalo cewek. lah kalo cowok??? bahaya banget kalo malah jadi peluk pelukan kek teletubbies…
    udah gitu bentar banget lagi putusnya, putus tuh setaun dua taun dong biar seru, ntar ketemu lagi ternyata jodoh langsung nikah gitu kan so sweet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s