Toko Pakaian Bekas? Why Not?

Kemarin saya tertarik dengan kebiasaan seorang teman hunting pakaian di toko barang bekas. Well, FYI saya dibesarkan di keluarga yang terbiasa membeli barang baru dan bermerk (bukan merk yang harganya selangit juga tapi). Barang baru yang memiliki merk akan terjamin kualitasnya dibandingkan barang lain yang tak jelas asal usulnya. Jadi ketika mendengar cerita teman saya Izhar yang punya kebiasaan nyari pakaian di toko barang bekas pakai saya yang suka sama hal baru ini menjadi tertarik.

DSC_1136

Kami pun pergi ke daerah UIN Malang dan Batu untuk hunting pakaian bekas. Well my first impression is, the store is like a junkyard for clothes. Segala macam pakaian bekas dengan berbagai kualitas dikumpulkan dan ditata menjadi satu. beberapa toko malah benar-benar terlihat seperti ruangan dengan timbunan sampah garmen. Katanya Izhar sih, asyiknya nyari barang di toko kayak gini adalah meniti timbunan barang barang ini.

DSC_1134

Kami meniti satu persatu pakaian, rak dan gantungan pakaian di toko. Beberapa kali saya dan Izhar menemukan baju baju unik mulai dari kaos crew dari MBC (stasiun televisi korea), Jersey bola antah berantah dengan tanda tangan entah siapa, sampai sweater unik dengan pola buaya yang terbuat dari kulit asli (yang ketika dicek di internet ternyata harga aslinya lumayan mahal). Saat itu saya tertarik dengan jaket rompi (sleeveless jacket) karena sepertinya keren dan saya belum pernah punya. Jadilah saya nyari yang kualitas bagus diantara lautan pakaian.

Apa yang saya temukan? saya akhirnya menemukan sebuah jaket rompi yang bagus. ketika Izhar memeriksanya, ternyata merknya adalah Uniqloo. Katanya sih, kalau beli baru bisa 300-400an ribu. Sayapun sumringah luar biasa mendengar pernyataan pakar baju bekas itu. Harga yang harus saya bayarkan untuk jaket ini hanya 30 ribu rupiah. Hahahaha so this is the fun of secondhand clothes hunting!!

imagesJaket kayak gini yang saya temuin

Jadi pelajarannya adalah, terkadang saya memang harus keluar dari ruang lingkup yang telah dibuat oleh keluarga agar saya tahu lebih banyak tentang dunia. Bahwa yang tersisa atau yang bekas, tak selalu menjadi sesuatu yang tak berguna. Belajar memahami bahwa di tengah lautan sampahpun, mungkin ada harta karun yang bisa kita temukan. Dan perasaan ketika kita menemukan harta karun itu memang priceless!.

Advertisements

25 thoughts on “Toko Pakaian Bekas? Why Not?

  1. Kl aku si pernah, 2/3 kali, keseringan si golek dasi. Kebanyakan emng masi bagus, cuma warnanya aja yang kadang2 luntur. Rendem air anget+byclin=newborn clothes, ahaha

  2. aku kalo pengen beli baju tapi gak ada duit malahan kesana. haha
    ingat kalo habis beli baju bekas langsung direndem air hangat selama 1 jam ya? biar bakterinya hilang semua, kan itu bekas. siapa tau yang empunya dulu badannya panuan haha

  3. frida laksmita says:

    aku juga sering hlo bang nyari-nyari baju unik apalagi vintage. dan rata-rata emang nyaman kalo dipake (baca: yang masih layak dipake).
    Keep owl owl yaaay bang. Kalo di semarang dikatain gitu sih awul hehe

  4. Mr.R says:

    aku setuju sama huda karena kita emang pernah ke surabaya bareng buat nyari pakaian bekas.
    soal nemuin harta karun kayaknya aku belum deh bang ._.
    tapi keren! sekarang aku akan berusaha membeli barang bekas karena sejak dulu juga sama kayak dikau bang, beli baju bermerk

    • Newbie says:

      Kayaknya menarik nih, pengen nyoba juga hunting barang bekas import… ^^
      btwe, lokasi hunting beginian dimana ya di surabaya…? kalo bole tau skalian ancer2 nya…
      maklum.. amatir….

  5. Kalau di jakarta, nyari barang seperti itu bisa dipasar senen atau bisa disebut sama poncol. Mereka juga menjual barang bekas dengan kualitas tinggi, tapi kalau si pembeli bisa lihai dalam memilih. Waktu itu saya dapet celana harga 50rb, dan…. ternyata pas cek dimall barang kayak saya beli ternyata mahal banget. Iya, itu pas lagi beruntung aja. Hahaha.

  6. hahahhaha Tosss dulu donk, sepertinya aku juga kayak kamu
    sekali megenal barang bekas langsung jatuh cinta
    malah bagus2 barangnya n ternyata malah branded semua lhooo
    duh jaketnya murah bgt 30rb “mupeng:”

  7. selama ini belum, pernah nyoba untuk beli pakaian bekas si… tapi pakaian bekas itu aman gak ya? maksudnya kita kan gak pernah tahu dulunya siapa yang memakai.
    kalau di baca dari sisi pelajaran yang kita dapat emang keren, gak semua yang namanya bekas itu berguna. pasti ada hal yang menarik di dalamnya. sekalipun itu mantan. klatanya mantan juga barang bekas, tapi tetep aja ada sisi yang lain untuk di manfaatkan. kepo contohnya.

  8. Nizar says:

    @penta dan aldisa : iya bener, harus melakukan ritual cuci kuman dulu kalau beli ๐Ÿ˜€

    @Dio : hunt aja ke luar kota pas lagi maen ๐Ÿ˜€

    @Frida : owl owl? istilahnya lucu XD kalo disini lupa aku pas baca2 di blog orang nemu istilahnya

    @Huda Jelek dan Renza : kalo di surabaya daerah mana hud? iya dong paragraf akhirnya keren. aku kan keren

    @Rahmat : hahaha iya, makanya aku suka kalo nemu barang branded dan murah gila

    @liana : iya, ini shopping style yang recomended!

    @agha : daerah batu gha,di belakang UIN juga ada.

    @Mei : *Toss* iya aku langsung jatuh cinta sama dunia baju bekas

    @Haris : Ya pinter-pinter milih sih bang. harus bener2 teliti. Tapi balik juga ke pendapat pribadi, soalnya keluargaku juga nggak suka banget beli barang bekas.

  9. Bagus tuh kalo ngebiasain diri hidup sederhana ๐Ÿ™‚ Aku juga lebih suka berbelanja dengan harga yg murah loh. Karena menurutku harga itu tidak penting yang penting pakaiannya nyaman dipakai ๐Ÿ˜€

  10. cahyadi says:

    saya baru saja menggemari baju bekas import,,,di daerah Jateng disebut awul2,,,kalo daerah saya ( Malang) disebut Dalbo,,,kualitasnya malah melebihi kualitas mall lokal dari sisi kualitas kain dan bentuk,,,btw daerah batu dimana yaa? mau hunting lagi nihh,, infonya donk pak,,,

  11. chi says:

    buat yg maw nyari aku juga jual lo gan n sis celana2 leging levis yg brandid (uniqlo.lee.legings.zara). tp rata2 cewe..
    kebetulan aku jual d daerah pasar senen jakarta pusat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s